Liburan Paling Ngirit

by - May 11, 2012

Minggu di Awal Mei ini emang keburuntungan banget buat aku. Pakde dari Kalimantan dateng dan langsung ngajak holiday ke Bali. Keponakan mana yang nggak ngiler diajak ke Bali, gratis lagi. Demi melampiaskan semua kejenuhanku di sekolah maupun di hari-hari nggak enak, alhasil aku ngebolos diri ke sekolah selama sehari buat nemein pakde ke Bali. Mama sama Nova juga diajak.

Yang bikin miris, dari mulai berangkat dari rumah-nyebrang laut-sampek ke Gilimanuk. Uangku nggak lebih dan nggak kurang, isinya cuma satu kertas warna ijo doang. Rasanya pengen kipas-kipas dompet di depan copet-copet Bali. Siapa tau si copet bakal berubah hatinya menjadi baik dengan menambahkan isi saldo dompet.
Menginjakkan kaki ke Pulau Dewata. Tepat satu tahun sudah lamanya aku akhirnya kembali lagi ke Pulau ini. Bali emang tempat wisata yang nggak ada tandingannya di Indonesia. Hari pertama perjalanan, hal yang pertama dilakukan adalah check ini di hotel. Habis check in, baru deh keliling-keliling jalanan Bali di malam hari. Justru malem di Bali keliatan lebih eksotis ketimbang siang hari yang panas. Dan sasaran utama adalah Kutha Beach. Padahal waktu itu bukan malem minggu, tapi ramenya ngadubillah. Macetnya nggak ketulungan. Dengan perjuangan perasaan sabar, akhirnya bisa markirin mobil di muka Pantai Kutha. Mama sama Nova ketiduran di mobil, sangking capeknya perjanan hari ini ditambah penat kemacetan tadi. Aku jalan sendiri ke pantai, duduk sendiri, ngeliat bulan setengah sendiri, menikmati angin pantai sendiri, mencium udara pantai sendiri, bahkan berimajinasi andai ada pacar di sebelahku, genggam tanganku, dan bilang, "Lidyaa! Udah malem! Cepet balik ke mobil!" Yaah...buyar deh denger geluduk.
Habis angkat kaki dari pasir pantai, aku jalan-jalan dulu di Kutha Resort. Foto-fotoan di Beachwalk, di Hard Rock cafe (lewat doang). Serasa liburan di luar negeri, kanan-kiri bule semua. Kutha Beach is wonderful beach ever i know.


Pulang dari pantai, mobil mampir ke depot muslim. Nggak tau kenapa, aku pesen menu tempe penyet. Padahal semuanya pesen lalapan ayam maupun lele. Aku liat mereka makan dengan lahap. Wajahku jadi jelek ngeliat piringku yang isinya cuma dua tempe penyet yang nggak sesuai bayanganku. Nyesel setengah mati jauh-jauh dateng ke Bali cuma makan tempe...penyet.
Perut udah terisi, sekarang giliran terjun ke kasur empuk Hotel Arya. Huaaaahm...selamat malam Bali...

Besoknya langsung berangkat lagi. Berhubung Mama sama Nova semalem ketiduran pas ke Pantai Kutha, sekarang mereka menuntut ke Pantai Kutha lagi. Setelah panas-panasan di Pantai Kutha, kita melanjutkan perjalanan ke Tanah Lot. Apes itu waktu liburan cuma modal kamera doang. Di Tanah Lot sumbernya cinderamata di Bali. Tapi masalahnya, disana duapuluhribu dapet apa? Paling-paling dapet topeng, bukan topeng barong tapi topeng monyet. Dapet setengah lagi. Daripada buang duit buat beli topeng monyet, mending disimpen aja. Nggak jadi beli apa-apa, mengubur mimpi dalam-dalam beli oleh-oleh dari Bali. Tapi mataku nggak bisa dibutakan lagi sama tas rajut warna kuning. Aku cuma bisa dieeem aja ngeliatin tas itu terus. Tiba-tiba dari belakang. "Kamu ambil aja lid apa yang kamu suka. Nanti tante bayarin,"
ALHAMDULILLAAAAAH...
Berkat kebaikan tante, aku bisa dapet satu tas kuning rajutan asli bali. Ditambah memohon-mohon sama mama sampek narik-narik tali behanya, akhirnya aku dapet satu kaos bali, satu baju rajut bali. Beautiful life...the cheapest holiday ever i had. Mhihihi :D

You May Also Like

0 comments