The Moon Embraces The Sun

by - April 19, 2012

Gara-gara nih drama, mataku jadi kayak mata panda. Kerjaannya dua hari berturut-turut ngezombie mulu. Bukan cuma mata kayak si buta dari gua hantu, tapi bikin persediaan tisu ludes.
Awalnya sama sekali nggak srek nonton drama ini, tau drama ini aja dari temen. Katanya bagus lah, ini lah, itu lah... Yaudah sedot aja, sekaligus ngisi liburan UN kakak kelas. Daripada buang fulus buat jalan-jalan, mending angkrem di rumah sambil nonton drama. Hemat dan tidak bermanfaat.

Aku ceritain sedikit ya, soalnya kalo banyak-banyak pasti bakal membunuh rasa penasaran kalian sama drama ini. Makanya, aku muji-muji nih drama aja. Hueheks.
Ceritanya...ceritanya...aduh, nggak usah diceritain ya. Ceritanya terlalu panjang dan terlalu bagus, drama ini ada 20 episode. Berbobot banget, tapi endingnya nanggung sih.
Bukan cuma itu aja, pemerannya itu loh... nggak ada yang jelek semua. Cakepnya banget, sampek kebawa mimpi. Nggak percaya? Ya, sama. Aku juga nggak percaya.

Ini foto Putra Mahkota sama Putri Mahkota waktu masih kecil. Kecil-kecil, tapi kisahnya udah so sweet banget. Instriknya nyentuh, konflik banget batinnya. Yang bikin boros tisu, si Putri Mahkota dibunuh sama nenek Putra Mahkota, di jampi-jampi gitu, tapi kalo ngedukun keren... nggak kayak Alam kalo nyanyi Mbah Dukun gitu. Putri Mahkota nggak dibunuh beneran, dia mati suri gitu diselametin sama Shaman Jang, si dukun yang udah ngebunuh dia. Nggak tega deh ngeliat nangisnya Putra Mahkota waktu ditinggal sama pasangan sehidup sematinya. (hiks-hiks)

8 tahun kemudian, takdir menyatukan mereka kembali dengan penuh perjuangan dan perang batin maupun fisik. Akhirnya...Putra Mahkota sama Putri Mahkota bersatu kembali <3
Dari beberapa pemeran, emang sih Putra Mahkotanya cakep, yang kecil maupun besar. (kecil? besar? apanya?) Itunya lah pokoknya. *loh*

Aku naksir sama yang ini nih, Jenderal yang setia sama Putra Mahkota. Kayak ekor aja, kemana-mana nguntit sama PM, ke kamar mandi pun diikutin sangking setianya. Heran deh, pacar aja nggak sampek segitunyaaa.
Mama aja sampek terlena-lena sama Rajanya. Aku juga sebenernya pengen, pengen punya raja kayak gitu, raja di istana hatiku...*huaaatchiiim*


You May Also Like

0 comments