Long weekend with Grandma

by - April 07, 2012

Biasanya nih, kalo long weekend gini aku, nova sama mama berlibur ke rumah nenek. Tapi kali ini kebalikannya. Nggak tau kenapa awal april gini bisa kerasukan apa, tiba-tiba nenek punya keinginan menghabiskan 3 hari di rumah. Mungkin aja, nenek sama kakek lagi bertengkar di rumah sana. Nenek galau, mau move on, mau menyendiri tanpa diganggu kakek dengan cara nyari hiburan di kota di rumah anak dan cucunya. Dan terpilihlah rumah kami jadi pelarian hati kegundahannya nenek. :-)


Hari pertama, nenek aku jemput di terminal. Katanya sih cuma 3 hari, 3 hari lho ya? Tapi barang bawaannya kayak 3 minggu. Apa aja barang-barangnya? Ada pisang setengah karung, kelapa tua 5 batok, terong dua setengah kilo, pete setengah kilo, pakis satu kresek medium dan alat perangkat nginang lengkap dengan susurnya juga. Aku nyesel, nyesel waktu berangkat ke terminal nggak bawa masker topeng ataupun makek topeng power rangers buat jemput nenek waktu itu.


Habis itu, barang-barang yang dibungkus karung dan sejenisnya di tata, di taruh di dapur. Sedangkan tas hadiah pera-pera yang dibawa nenek di taruh di kamar. Dan, bisa tebak 'kan kisah selanjutnya? Iyups, salah banget jawabannya. Nenek harus tidur di dalam kamar, dan aku harus tidur di ruang tamu atau di depan ruang tivi. Sebagai cucu yang baik, apa salahnya sih merelakan kamar sekaligus bantal selimut dan baju tidur? Bayangin, baju tidur mickey mouse kesayanganku aja dipakek nenek. Waktu tengah malem, aku nengok nenek di kamar. Merinding ngeliatnya, seolah aku ngeliat diriku sendiri tapi versi tujuh puluh tahun ke depan.
Malemnya aku begadang, gimana bisa tidur? Nyamuk di rumah genit-genit, masasih ditinggal nonton tv tangan udah banyak gunungnya? Gatel lagi. Nyamuk itu mengganggu dan bikin nggak nyenyak tidur, sama halnya seperti gebetan. Bedanya nyamuk bisa dibasmi, tapi kalo sejenis berakhiran -an? Ada mantan ada gebetan, bayangannya sama sekali nggak bisa dibasmi di pikiran.


Efek dari begadang, paginya habis solat subuh langsung ngebo lagi sampek bangun jam 8 siang. Dalam mimpi, aku lagi dicakar-cakar sama t-rex. Ternyata setelah buka mata, tangan nenek udah narik-narik kakiku. "Ayo bangun! Mana boleh anak cewek bangun jam segini? Ayo bangun!!!!" dengan logat original maduranya, sambil nyakar-nyakar kaki.
Dengan setengah nyawa, aku udah disuruh nyetrika. Alhasil, tangan yang masih bentol-bentol bekas semalem ditambah nyos-nyos alas setrika beradu sama kulit ari. Cucok deh, tanganku penuh dengan seni. --"


Nyetrika done. Apalagi? Sama nenek di suruh masak, nggak lain dan nggak bukan goreng tempe, tahu dan udang. Pekerjaan rumah apapun bakal aku lakuin, kecuali yang satu ini. Goreng itu gosong yang tertunda. Udah bisa diduga, dapet satu cubitan dari nenek gara-gara tempe warnanya item, tahu rasanya kayak kain, dan udang ryang asanya mungkin lebih enakan iwak peyek. "Gimana mau jadi istri baik? Masak aja nggak becus? Digiling kamu nanti sama mertuamu kalo tinggal bareng!" damprat nenek, lagi. Sabar lidya, orang sabar cepet dapet pacar.
Besoknya lagi, berhubung aku cepet banget untuk intropeksi (apa iyah?), sebelum nenek buka mulut aku udah ngerjain pekerjaan rumah.
Rumah udah disapu? | Udah nek.. | Cuci piring? | Udah nek... | Udah masak nasi? |Udah nek... | Udah lap kaca sama jendela? | Udah... | Udah dapet pacar? | Ud...beluuuum!!! | Kasiaan... | --"


Malem minggu. Nenek udah wangi dan pakek baju baru jahitan tangan bude sendiri. Mau kemana nenek? Jawabannya, adalaah...
Lidya... | Iya nek? | Kamu malem minggu nggak keluar? | Nggak nek... | Kamu jomblo 'kan? | Iya nek... | Bagus deh kalo gitu, yang jomblo jagain rumah. Nenek sama mamamu mau jalan-jalan dulu ya ke Kota Atap. | Iyaaa --" *ini bukan nasib, tapi makjlib*


Udah tiga hari lewat, nenek harus pulang. Nenek nggak kuat tiap malem membendung kerinduan sama kakek. Nenek selalu aja risau dan galau. Kakek tiap kali mention nenek di twitter, gak di bales. BBM kakek juga gak di bales sama nenek. Tapi meditasi nenek menyendiri berakhir, nenek udah berhasil maafin kakek lagi. Akhirnya mereka balikan. Duh, senengnyaa...seneng nenek bisa cepet pulang. Capek tiap malem ditemenin sama nyamuk. o,O
Pengalaman 3 hari nenek di rumah, udah ngajarin aku banyak hal. Ngajarin aku jadi istri yang baik. Sifat nenek yang seperti itu, bikin aku ngerti, darimana sifat cerewet plus doyan nyomelnya mama nurun. Sekian cerita dari nenek, ntar kalo aku punya suami produser aku mau usulin progam tv Me versus Grandma. Udah gitu aja. Salam nenek, mmmuuaach!! *jangan lupa cuci mulut cuci pipi yang barusan habis dicium sama nenek*



foto nenek marah waktu diambil gambarnya, unyuh-unyuh banget waktu ngarit di kampung

You May Also Like

2 comments