Kisah Uler Ijo

by - April 19, 2012

Kalo baca judul diatas, pasti punya pikiran ceritanya bakal misterius, mistis dan ada hubungannya dengan dongeng-legenda gitu. Uler Ijo yang dimaksud bukan hewan lembut yang kalo jalan kayak pocong ngesot, bukan. Uler Ijo itu... adalah sebutan yang aku kasih ke temenku dulu.
Ini cerita waktu esempe kelas dua, kenaikan kelas gitu deh seingetku. Kenapa dikasih nama Uler Ijo?
*uhuk-uhuk*
Jadi gini ceritanya, aku punya temen namanya Rindi. Dia bukan temen sekelas, tapi temen deket dan sepermainan. Nggak tau deh, darimana alur ceritanya dulu tau-tau si Rindi itu nyomblangin aku. Yah, berhubung aku kebanyakan nonton FTV jadi pengen nyoba rasanya dijomblangin itu gimanah.
Nama si gebetan Bori, kita gak pernah ketemuan sebelumnya. Bori itu tetangganya Rindi. Pas liburan kenaikan kelas, Rindi janjian mau mempertemukan kita. Dipertemukan dimana tempatnya, nah itu dia masalahnya. Bukan diajak ketemuan di cafe atau semacamnya. Tapi di pinggir jalan. Iya, di pinggir jalan...tempat pemulung lalu lalang gitu.
Deg-degan sih pas nungguin dia di pinggir jalan, deket sawah lagi -___- Oh ya, setting waktu itu pagi, sekitan jam setengan enam lah. Katanya sih, katanya, kencan sekalian jalan-jalan pagi. Hebat ya, kelas dua esempe udah kencan, di sawah lagi.
Dari kejauhan, aku udah ngeliat Bori dan Rindi dateng. Perasaanku mulai nggak enak nih. Mau kabur tapi beras udah jadi bubur. Yang bikin muntan darah, yassalam... nggak nyangka, Rindi tega-teganya menjerumuskan temannya sendiri. Bori itu...lebih pendek dari aku, item banget, wajahnya kayak ke papuaan gitu, ditambah jaket warna ijo yang kayaknya udah setaun nggak dicuci-radius 5 meter aja kerasa wanginya. Rasanya pengen ditelen bumi.
Tentulah masang wajah fake smile, sedangkan dia big big smile. Gigi sapinya yang kuning sampek menyilaukan mata. Aku buru-buru pengen pamit pulang, tapi Rindi maksa aku untuk jalan-jalan dulu sama Bori. Oh, God, help meh...
Malapetaka, aku jalan bareng dia. Jalan-jalan di sawah, waw...bayangin, disawah...so sweet banget 'kan? Sambil jalan di petak-petak sawah, dia dieeeem terus, mau ngomong tapi tiap tau dia mau ngomong langsung buang muka ke segala arah kecuali tatapan mata dan giginya. Bosen deh bokk, ikke keliling sawah tapi penderitaan belum berakhir jugak? Akhirnya, dengan sepenuh hati, aku ngomong.

Aku capek nih, aku mau pulang ya?
Jangan dong lidya, aku mau ngomong sesuatu sama kamu...
Mau ngomong apa? -perasaan mulai gak enak, awan berubah jadi item-
Aku...hehe...sebenernya...hehe...aku...
Kamu mau nembak aku? #JEGLEEERRR
Iya, hehe...
Oh, maaf ya. Aku masih kecil, masih mau sekolah, belum waktunya pacaran. Maaf ya? Kita temenan aja ya...
Hehe...
 Aku jadi heran deh sama dia, apa-apa `hehe`. Tiap dia nyengir, rasanya pengen promosiin dia buat jadi bintang iklan pasta gigi Close Up tapi nggak tau versi makhluk apa. Seusai mengakhiri perbincangan, langsung deh ambil langkah seribu. Gak peduli kaki kena lumpur semua yang penting lepas dari maut.
Akibat dari penolakanku, Rindi ngambek banget. Dia kecewa berat gara-gara aku nolak Bori. Astaga dregen...
Sejak hari itu, kenangan itu, Bori aku kasih nama Uler Ijo. Karena dia lemot, pendek, dan hijau sama seperti jaketnya. Udah gitu aja kisahnya. Nggak ada foto yang bisa diabadikan, aku takut semua naksir sama Bori kalo di posting juga fotonya. Bye bye, salam hijau :*

You May Also Like

0 comments