Calon Koki, tapi Gagal -____-

by - April 09, 2012

Selamat siang, selamat sore, selamat malam, selamat deh buat yang baru jadian... selamat menikmati patah hati yang tertunda.


Sekarang perut kalian laper nggak? Kalo gak laper, Alhamdulillah... silahkan pergi darisini. Yang lagi laper, sini-sini ayo masuk nggak usah sungkan. Masuk ke hatiku aja ya, biar aman dan tentram. #ngeeaak


Laper ya? Bentar ya, aku mau buatin resep yang ekslusif cuma ada disini. Resep yang aku racik dan bikin sendiri. Khusus deh buat kamu-kamu yang kelaparan, kalo kelaparan cinta, mending tembak aku aja deh. Jamin bakal kenyang setiap waktu. #nguanguaeak
Lanjut.
Biasanya, kalo malem-malem begadang tuh perut kerjaannya cerewet mulu. Masak baru tadi sore makan sekarang udah minta jatah lagi? Ngintip magic jar tapi adanya nasi yang cukup buat ngelem kertas selembar aja. Mau goreng telur tapi inget betapa bahayanya kuning telor sebagai kolesterol jadi batal deh. Mau goreng mi tapi takut kena magh. Yaudah, aku putusin buat bikin pancake.
Berhubung akunya pinter banget, sangking pinternya aku sampek lupa resep pembuatan pancake. Lupa apa nggak bisa? Dua-duanya.
Daripada kelamaan nunggu perut yang lagi paduan suara, dengan keberanian dan keyakinan aku nyampur tepung terigu, telor, gula ditambah susu bubuknya nova. Diaduk-aduk, habis itu kalo udah kentel ambil teflon ditarus di atas kompor api. Apinya jangan gedhe-gedhe, biasa aja, medium lah. Ntar kalo udah kentel, baru deh cemplungin ke mentega yang udah mencair di teflon.
Inget ya, kalo lagi goreng itu harus ditungguin. Masakan yang digoreng itu lebih bawel ketimbang pacar. Kalo pacar ditinggal kemana gitu pasti ujung-ujungnya cuma ngambek. Solusinya cuma di puk-puk, dielus-elus aja pasti udah gak ngambek lagi. Tapi kalo masakan yang digoreng sekali ngambek pasti dia gak bakal rela kita makan dengan nikmat. Dia menggosongkan diri! Istilahnya mereka bunuh diri gitu. *iya kali ya*


Dan ini dia hasil resep rahasiaku, taraaaaaaaat!!!! Wih, dari pesona warna pancakenya aja udah menggoda. Menggoda pengen cepet-cepet muntah 'kan? Udah aku duga, nih aku kasih kresek siapa yang butuh. Kesian banget... -_____-
Kayaknya aku nggak cocok ya jadi koki. Padahal cita-citaku dulu pengen jadi koki. Dengan harapan bisa masak-masak sendiri tanpa ngerepotin orang lain. Apalagi, aku 'kan mau jadi istri idamaan? \(0..0)/


Udah ya sekian dulu, mata udah nggak kuat ngetik lagi ini. Setiap kata yang diketik mulai ngawur. Dengan setengah jawa gini, saya menghaturkan terimakasih. Bye bye, All...
Eh, jangan lupa jangan pergi dulu sebelum ambil pancake buatanku. Rasanya enak banget kok. Nggak percaya? Buktiin aja. Yang pesen 100 porsi, dapet korting kok. :-) *jangan dianggep serius*

You May Also Like

2 comments