Being Single? I'm okay~

by - April 21, 2012

Sendiri? Trus kenapa? Apa masalah nenek? Apa masalah kakek? Apa masalah temen-temen?
Menyendiri itu bukan berarti gak mau pacaran, tapi mempersiapkan hati untuh mencintai dan dicintai kelak. Makanya, jangan asal menerima cinta kalo emang gak siap. Bagi cowok, ditolak cewek itu emang sakit. Tapi lebih menyakitkan lagi kalo cinta mereka diterima hanya karena rasa kasihan. Yang lagi PHP, mending tolak aja deh daripada kasih derita sama orang lain. Dosa lho nanti.
Orang yang sendiri itu identik dengan jomblo. Jomblo itu identik dengan ngenes. Ngenes itu identik dengan menakutkan. Menakutkan itu identik dengan setan. Jadi kesimpulannya, orang-orang yang ngaku jomblo ngenes itu lebih serem ketimbang setan. Paham ya?
Beda lagi sama yang ngaku single, single itu prinsip. Hyelaah, semua orang udah tau. Tapi masalahnya, apa prinsipnya? Prinsip orang beda-beda. 5% pengen sendiri dan serius sama sekolah, 10% gak diijinin pacaran sama orang tua, 15% hemat duit buat pacaran, 80% dominan remidi move on.
Emang sih, paska putus itu ada rasa pengen buru-buru dapet pengganti, arti kasarnya pelarian. Biar sang mantan alias setan itu tau dan tentunya ada harapan dia menyesel udah mutusin. Itu sih pikirannya orang-orang yang masih tenggelam di lautan galau, kalo udah sadar, yang nyesel kita sendiri kenapa dulu menyia-nyiakan waktu cuma buat mamerin pacar ke mantan yang justru akan melukai perasaan pacar kita sendiri? Lagian nih, dimana-mana itu nggak ada yang namanya mantan terindah. Kalo ada, mana mungkin dia meninggalkan kita? Pastinya dia masih ada disamping kita. Yang ada itu mantan paling berkesan, dan biasanya nih, biasanya...yang paling berkesan itu justru memberikan luka yang paling menyakitkan. *inibukanpengalamanpribadi!*
Udah dibilangin, kalo belum siap memulai asmara itu ya jangan dipakasain. Iya aku tau, rasanya jadi jomblo tuh, eh, single ya. Jadi single itu nggak enak banget. Miris kalo ngeliat couple pegangan tangan, pelukan dan gitu-gituan di depan mata. Bukan cuma itu, rasa ngiri sama temen-temen yang udah gandeng pasangannya. Nah yang jomblo? Eits, single? Yang ada gandeng banteng, siapa berani mendekat bakal dikasih susu banteng gratis. *asligaknyambung* 
>>>>skip>>>>
Kalo pacaran, kerjaannya digalauin mulu sama pacar. Kalo ngejomblo, dibully terus sama temen. Terus gimana? Apa salah emak yang udah ngandung sembilan bulan? Apa salah bapak yang udah investasi? Jangan, jangan salahkan mereka. Jangan salahkan cinta juga kalo sakit hati. Yang salah itu pelakunya, bukan perasaan cintanya. #ngeeok


Pengalamanku, untuk saat ini ya. Aku udah menyendiri delapan bulan. Beda banget waktu menjalani kesendirian tiga bulan pertama, rasanya pengen cepet-cepet pacaran. Udah pacaran, tapi dapet apa? Dapet dosa karena udah nyakitin cowok yang gak bersalah karena emang aku gak punya perasaan apa-apa, cuma bertujuan mamerin ke mantan kalo aku sudah menemukan penggantinya. Menunjukkan aku udah berhasil move on. Apa daya, senyuman bisa menyembunyikan kesedihan, air mata bisa menyembunyikan kepedihan, tapi perasaan tidak bisa menyembunyikan apapun.
Alhamdulillah ya, setelah beberapa bulan di bantu waktu. Aku udah bisa instropeksi diri. Milah-milih mana yang baik dan mana yang buruk. Aku juga beberapa bulan yang lalu mengharapkan banget dapet gebetan. EH, giliran udah dikasih gebetan rasanya enggan banget untuk memulai hubungan asmara lagi. Udah terlanjur menikmati kebebasan atas kesendirian ini.


Udah ya sekian, mau ngelanjutin kenangan kesendirianku sebelum ketemu sama pangeras alias pacar masa depan, eh, nggak, sekalian suami masa depan. Hueheks. Bye~

You May Also Like

0 comments