Kisah-kasih di Sekolah Dasar

by - March 01, 2012

Mau bagi-bagi kisah masa kecil nih. Biasanya 'kan kisah masa kecil itu indah, rasanya pengen ngulang lagi. Tapi say no to back childish deh buat aku. Kenapa? Yaa...soalnya masa-masa ingusanku dulu bener-bener gak ada yang patut diindahkan, atau tepatnya semua kisah itu surrraaaam beuud. Pengen tau alasannya? Nih, aku ceritain dari awal.

Aku dulu sekolah di SDN 02 GENTENG. Banyak orang bilang sekolah ini cukup terkenal dan ternama. Murid-muridnya pinter-pinter juga dari kalangan atas. Tapi bagiku, itu adalah latar belakang mimpi burukku dimulai. Sumpah deh, kalo kalian tau aku dulu esdenya gimana pasti langsung ilfil setengah mati. Cupu bbanggeet...rambut yang selalu dikuncrit miring dan nggak jelas alur serat-serat rambutnya. Udah dekil, hobi ngupil lagi. Mau temenan sama aku?
Perbedaan strata mulai terjadi sejak kelas 3. Bener-bener kerasa banget ditindas sama temen-temen yang ada di atas level dari aku. Aku gak merekayasa ceritaku ini, ini kisah memilukan sekaligus menggambarkan perlunya perhatian orang tua terhadap anaknya yang masih dalam tahap Game Stage, bersosialisai dengan teman sebaya mereka.
Aku cupu akibatnya kurang perhatian dari bude, bude nggak bisa mempercantik aku dengan kasih sayangnya. Bude waktu itu udah mulai repot gara-gara Putri, anak keduanya lahir. Semenjak itulah aku terlantar gak ada yang ngurus dan mulai mandiri.

Aku masih duduk dibangku kelas 3, aku punya temen namanya Fitri dan Ayu. Mereka berdua, entah kenapa, menindasku dengan semena-mena. Bayangkan, 2 siswa itu yang masih belia punya kemampuan antagonis sehebat itu. Contohnya aja waktu aku punya pensil warna gedhe, paling banyak dan gedhe satu kelas. Temen-temen gak jarang pinjem punyaku, malah ada yang minjem gak dikembaliin. Itu sih masih biasa, yang bikin aku sakit hati adalah Fitri dan Ayu merebut pensil warnaku itu waktu pelajaran menggambar dan sama sekali gak ngijinin aku makek satupun pensil itu. Alhasil aku dimarahin bu guru gara-gara gak ngerjain tugas mewarnain. Setelah aku ngadu ke bu guru, duo kampret lincik itu memutar balikkan fakta. Hebat ya?

Bukan cuma itu aja, temenku yang namanya Titin baru beli tas baru. Kalo aku nilai sekarang sih, itu pasti tas 20rbuan yang digantung dipasar-pasar. Untuk seumuranku dulu ngeliat model tas punggung warna pink itu pasti tertarik untuk mencobanya. Dan Ayu menjadi salah satunya, waktu istirahat dia nyobain makek tas itu tanpa sepengetahuan Titin. Aku ngeliat dia berjalan-jalan bak pragawati membawa tas murahan keliling kelas. Setelah bel berdering, Titin histeris gara-gara tas barunya putus. Setelah ditanya-tanya gak ada yang ngaku siapa pelakunya, salah satu siswa nunjuk Ayu sebagai orang yang terakhir makek tasnya Titin. Dan kalian tau apa yang dikatakan si kampret itu? "Bukan aku buk, tapi Lidya! Lidya tadi yang mutusin!"

Aku yang lagi ngewarnain sampul belakang matematika (sumpah aku masih inget) langsung melotot difitnah begitu aja oleh bacotnya Ayu. Seketika berandalan kelas langsung nyerang aku dengan ngeludahin aku, ngusapin ingusnya dibajuku dan bahkan yang paling miris...mereka menumpahkan cairan warna jus jeruk di buku matematikaku. Yang bikin aku gondok, gurunya cuma bengong dan bilang "Udah, udah anak-anak. Cepet kembali ke bangku masing-masing,"tanpa menghukum anjing-anjing itu dan gak peduliin aku yang terisak di bangku pojokan. Tragis bukan?

Semenjak itu kepribadianku tertutup. Aku mulai punya sifat pendendam tapi pendiam. Gadis ceria Lidya sudah berubah suram, disinilah aku belajar mengimpun kelicikan dan kemunafikan yang aku petik dari temen-temenku.
Sampai disini, cerita masih bersambung....
(itu satu-satunya foto yang tertinggal saat aku masih berumur 10 taun. Asli cupu ya? Rambutnya aja dikasih saus merah gitu, biar gaul gitu ceritanya walopun anak desa)

You May Also Like

0 comments