Good Bye Diet

by - March 19, 2012

Hai hai, semuanyaaa...
Pakabar? Baik ya? Sehat ya? Sehat dong, jadi anak bangsa harus kuat. Kuat menghadapi segala halangan dan rintangan agar tak menjadi beban pikiran. Monyong-monyong, nggak ada yang tanya nih aku sehat ato nggak? Aku udah perhatian sama kamu tapi kamu kok gak perhatian sih ke aku...? Aku 'kan wanita yang butuh perhatian, bukan butuh belaian.
Lanjut.
Boleh dibilang aku ini sehat, terlalu sehat malah. Nggak kekurangan nutrisi, nggak kekurangan vitamin, nggak kekurangan tinggi badan dan nggak kekurangan kasih sayang (Hihi). Malah kalo menurutku, aku ini serba kelebihan. Kelebihan berat badan, kelebihan lemak, dan kelebihan kolesterol. (apa bedanya cobak?)
Udah, gak usah dipikir dalem-dalem. Lanjut.
Padahal nih ya, sejak lahir aku kurus loh. Waktu balita bukan cuma kurus, tapi imoet buanget. Kalo masa kanak-kanaknya, aku ini unyuh-unyuh banget. Menjelang anak-anak sepermainan, aku mulai berubah dari yang unyuh ke onyoh. Lalu menginjak masa remaja, aku berubah menjadi...menjadi...aduh, nggak tega deh nulisnya. Ibarat sapu lidi berubah jadi galon. Bisa bayangin 'kan? Betapa big-nya diriku?
Aku menggendut sejak masuk kelas satu esema. Nggak tau kerasukan artis apa, aku suka makan dan suka ngemil. Kalo ngemil sih daridulu, tapi untuk kali ini porsi ngemilnya nambah. Itulah sebabnya bagian pipi dan perutku mulai mengembang dengan sendirinya. Bukan cuma itu aja, makanan yang dulunya nggak aku suka, sekarang malah doyan banget sama makanan itu. Parahnya, semua makanan aku doyan. Nggak peduli kandungan kolesteral dalam makanan itu yang penting sign in ke perut. Aku jadi takut kalo aku keturunan siluman tikus dan ayam, pemakan segala. Tapi tenang aja, kalian gak bakal aku makan kok. Karena kalian udah masuk lewat hati, bukan lewat mulut. #eeak
Awalnya aku nggak sadar dan gak bakal sadar sampek ada mantan, temen, keluarga, tetangga bahkan dagang bakpao langgananku yang mengomentariku dengan kalimat, kata, dan makna yang sama. Untuk temen yang ngebela aku sih, bilangnya aku gak gendut tapi ideal. Aku nggak tau mereka itu tulus dari hati ato asal ceplos karena gak mau direpotin dengan pertanyaan "Menurutmu, aku gendut gak?"

*mantan* Waktu sama-sama beli kebab, kebetulan.
Lidya ya? | Iya..*senyum muanies* | Kamu kok makin... | *berbinar* *berharap bilang makin cantik* | gendut ya? Pipinya tambah kayak bakpo aja? | *mati ditabrak rasa malu*

*temen* di sekolah
Lid, kamu kok berubah ya? | Berubah gimana? Aku sombong? Emang apa sal... | Bukan, bukan itu. Maksudku kamu makin gendut gitu | Ek-k-k-k...

Akhirnya aku sadar diri lalu mencoba untuk diet. Diet pertama dengan metode nggak makan sehari. Kalian tau apa yang terjadi? Emang sih aku nggak makan sehari, tapi besoknya makan nasi habis lima piring. Dan aku rasa dietku ini...failed.
Semakin miris lagi liat iklan WRP. Kapan aku bisa jadi modelnya WRP? Doain ya, 2025 aku bisa jadi model WRP. Aminin dong semuanya...(Aamiiin)
Setelah aku pikir-pikir, gendut atau tidaknya wanita itu tergantung pada kondisi asmaranya. Kebanyakan yang jomblo itu gendut dan yang kurus itu punya pacar. Yang gendut semakin gendut, yang kurus semakin kurus. Yang paling nyebelin, wanita kurus itu selalu korupsi asmara miliknya wanita gendut, such as ngerebut pacar wanita gendut gitu. Biasanya, biasanya lho ya.
Iih, kok malah nyasar nggak jelas gini? Mendingan diudahin aja ya. Sekian dulu cuap-cuapnya, good bye all... and also good bye diet...

"Andai menulis di blog itu olahraga, pasti aku udah sekurus dan sesexy Agnes Monica" quote yang gak perlu dibaca, tapi kalo udah terlanjur kebaca...yaudah, jangan salahin aku.

You May Also Like

0 comments