PAPUMA BEACH

by - February 01, 2012

Hi, All!!
Capek-capek gini gue masih sempetin posting sekaligus upload dokumen yang gue dapet dari Pantai Papuma. Pernah denger pantai papuma nggak? Itu tuh...papuma nugin (goblok! Itu 'kan Papua Nugini?)--> Gitu ya? Eh, kirain.


29 Januari 2012, aku sama kapet, mia sama fanani, fasta sama dio dan dita sam sandy. Kita berangkat jam 5 pagi, itu rencananya. Faktanya berangkat jam setengan 7! Tuh, bisa bayangin 'kan betapa ngaretnya jam pelajar Indonesia? 
Malemnya sebelum aku berangkat, aku minta ijin sama mama. Awalnya nggak diijinin. Teyus besoknya aku berusaha meyakinkan mama buat ngijinin aku ke Jember. Aku nyapu-nyapu rumah, bikinin sarapan buat mama dan membuat isi rumah nyaman. Dan kalian tau apa respon mama?
"Kamu nyapu sambil tidur ya? Bawah kolong nggak disapu? Malu-maluin aja udah gedhe nggak becus nyapu lantai!" ---> Masih untung juga aku sapu, kalo nggak demi ke Jember aku pasti udah...maaf, e'ok di kolong kursi.
"Ngapain masak beras? Nanti mama ada pengajian, ngabis-ngabisin beras aja!"---> Angkat tangan deh, cuma bisa tarik nafas panjang. Ngomong kek baik-baik gitu sama anaknya, apa kek yang nggak menusuk-nusuk batin ini (e cieee). Kalo nggak demi restu ke Jember, berasnya udah aku racunin pakek dora (racun tikus).
Nggak sia-sia perjuanganku melawan hujatan mama yang bikin kuping kebakaran. Akhirnya ke Papuma jadi jugaa! LETS GOOO PAPUMA! WAIT FOR ME!

Kita berdelapan makan pecel di garahan, semua kayak anak kucing kelaparan. Hyaa iyalah, mulai pagi bangun jam 4 belum sempet sarapan. Pecelnya enak, karena orang laper apa yang dimakan enak. Tapi aku nggak yakin orang laper makan sayur pare mentah bakal ngerasa enak.

Terus dua jam perjalan akhirnya sampai juga di Papuma. Gila, nih pantai bagus banget. Kalo aku berkomentar mirip pantai sanur di bali. Udah tertata rapi dan aku sama sekali nggak nyesel kesini. Yaah, kalian bisa nebak ngapain aja kita kesana? 3 kamera yang dibawa dua diantaranya sampek lowbat dan yang satu kehabisan memori. Tuh, kebayang 'kan kita ngapain aja?

Pulangnya, aku beli sepatu di Jalan Jawa. Nggak bagus sepatunya, biasa aja. Terus sebelum kembali ke rumah kita mampir makan siang dulu di warteg rejeki kantong mahasiswa. Dari judulnya aja syaratnya memenuhi perut dengan tarif murah. Pinter banget 'kan aku kalo milih tempat? Huehehehe...


Sekian dari cerita saya, sampek rumah aku di pentungin gentong sama mama sampek patah jadi tujuh. Rasanya nggak kayak strawberry, rasanya tuh...kayak...sekian, bye bye!

You May Also Like

0 comments