Ikut Kontes Bikin Surat Buat Bang Dika by TUC

by - February 12, 2012

 Aku iseng-iseng bikin surat buat bang dika setelah mendengar ada kontes yg diadakan oleh TUC. Dan iseng juga aku posting disini. Sekedar iseng. Sekali lagi, iseng....

"Tolong Bang Dika, tolong...."

Dear bang dika,
Bang, kemana aja? 3 kali puasa 3 kali lebaran kok nggak pulang-pulang? Anakmu bang...anakmu anakku kasian bang ngesot di depan rumah nyari abang sambil mangap-mangap. "Bokap gue kemana...disoptiteng nggak ada...diempang juga nggak ada...mana...dimana..." terus-terusan bang dia meronta-ronta, nyebut-nyebut abang sampek dia mogok makan udah sepuluh tahun bang. Sepuluh tahun! Bang, pulang bang...pulang.
Abang nggak pernah pengertian sama aku. Asal abang tau, aku tuh ngerawat anak kita Anja, (panjangnya anak jamban, Abang sendiri 'kan yang ngasih nama?) dia tiap hari ngompol bang. Abang liat ya, ditembok, dibawah sofa, dikasur, bahkan diatas tandon rumah pun gak cukup nampung pempersnya Anja. Sedangkan bang dika kerjanya cuma nonton tv. Dan yang paling menyahat hati bang, anak kita bang, Anja, adalah....adalah...seekor kerang. Kita mengadopsinya dari Spongebob beberapa tahun yang lalu bang. Aku berharap abang masih inget.

Bang, aku nggak tahan jadi jablay dirumah. Aku mutusin buat nyari dan nemuin abang di kota. Aku nyari alamat abang kemana-kemana nggak ketemu. Aku tanya ke temen-temennya abang, ternyata bang...andai bang dika tau, mereka ternyata memberikan alamat palsu! Alamat palsu, bang! Tapi itu sama sekali nggak membuat aku putus sama asa buat nyariin idung bang dika. Aku harus nunjukin sesuatu yang amat penting buat abang. Nunjukin kalo...tagihan listrik sama utang di mbok sareh udah numpuk bang. Bang dika sayang...tolong bang...tolong...
Jangan-jangan abang...abang....udah ngelupain aku?! Bang, inget bang, dulu gara-gara abang...aku hamil duluan bang, tiga bulan! Tiga bulan bang! Abang ngajaknya di tempat gelap-gelapan sih, cuma buat mainan dakon sambil ngemil jajan TUC.
Oh ya, dulu abang inget nggak masa-masa pacaran kita? Iya bang, itu loh...waktu kita jalan bareng naik elang. Bahkan aku inget elang kesayangan abang, namanya Ebe (panjangnya Elang Begok!). Ebe senanstiasa mengajak kita ke langit bang, kita bahkan dagh-dagh ke pesawatnya Barack Obama bang. Tapi tiba-tiba dateng Shadow Master naik naga bang! Menyerang kita! Dan aku nggak pernah menyangka abang ternyata seorang hero! Seketika abang langsung berubah, pakek baju power ranger kuning plus celana dalam pink diluarnya. Astaga bang, itu...itu.. keren banget...(mata berbinar) Yang bikin keren lagi, tanpa senjata abang berani melawan musuh! Abang cuma mengepak-kepakkan lengan abang sambil menebar bau ketek abang. *pek epek epek epek "Mampus lo! Cium tuh...cium ketek gue!" Bang dika oh bang dika...bau ketek bang dika emang ampuh membuat Shadow Master mati kebauan, untung bang waktu itu aku cuma pingsan sebentar. Semenjak itu, aku makin cinta sama abang. Ibarat abang monyet, aku rela bang jadi payungnya. "Bang dika pergi ke pasar...."*deng deng deng deng

Abang tau nggak, tiap malem aku slalu merindukan abang. Abang itu sama kayak nyamuk, sama-sama bikin nggak bisa tidur. Sejak kenal abang, aku jadi demen duduk di atas jamban loh...mengerahkan seluruh energi dan tenagaku menyebut nama abang sampai berakhirnya bunyi "jrott". Apalagi kalo liat hasilnya, tambah keinget sama wajahnya bang dika!
Bang, abang tau nggak kenapa tikus sama kucing enggak jodoh? Abang tau? Tau nggak bang? Nggak tau ya? Abang nggak tau??!! Yaah...hahahaha kalo gitu....sama. Aku juga nggak tau bang. Cuman berharap aja, abang tikusnya dan aku bukan kucingnya, tapi aku rela jadi kutunya abang. Biar tiap hari bisa nyium ketek dan arena menyengat lainnya ditubuh abang, karena setahu aku kutu itu pesek bang.
Bang, permintaan terakhirku buat bang dika. Pulang bang, kalo nggak setidaknya bales surat ini bang. Kalo abang nggak bales suratku ini, aku bakal nyanyiin lagunya Sabrina bang. "Pergilah kau...pergi dari hidupku....abang pergi bang, abang pergi! Pergi bang pergiii!" begitulah....
Asal abang tau, aku khawatir banget sama abang. Kondisi kesehatan abang disana kayaknya kurang baik. Masak sih, abang nggak `tumbuh-tumbuh`? Makanya bang, pulang...nanti aku kasih pupuk kompos rasa kesukaan abang. Pilih yang spesial atau sapi bang? Oh ya, bang, semalem abang nggak sadar 'kan aku guyur cacing tanah dan pupuk kandang seember? Iya bang, biar bibit cintaku buat abang tumbuh subur dan sehat. Pasti abang nggak bakal nggak seneng deh dengan pemikiranku ini. Abang pasti semakin cinta 'kan sama aku...ya 'kan bang? Iya 'kan?? IYA 'KAN BANG???
Bang, sekian dulu suratnya. Kalo ayu ting ting bisanya cuma alamat palsu, kalo aku justru bisanya cuma bikin surat palsu bang. Udah ya bang, aku..aku...maaf bang, pantatku gatel, garuk-garuk dulu. Emmh...udah. Eh, darimana tadi? Oh, iya bang, udahan dulu bang. Kita temenan aja, karena aku udah dinikahkan sama cowok lain bang. Abang nggak sakit hati 'kan denger berita ini? Aku berharap abang nggak nyolong tali jemuran tetangga buat ngiket leher abang atau makan dora(racun tikus) jatahnya tikus didapur. Bang, selamat tinggal bang...bang...ebbang toyyyib ebbang toyyib...*the end

Bang dika yang manis, mention aku ya? @Carolinalidya
Salam teh anget bang, semanis dan sehangat senyuman abang...

You May Also Like

0 comments