Dilema Mawar dan Marwan

by - February 29, 2012

Masih stay cun terus nih ya di blog Princess Carolina? Haha...namanya aja Princess tapi kelakuannya sbenernya miness...

Mau casciscus apa ya? Aku mau nyeritain kisah kasih Mawar dan Marwan dulu gimana? Oke deh, cekidoot!!


Dulu mereka satu sekolah dan kebetulan sekelas juga. Awalnya Marwan masih belum naksir Mawar, karena Marwan lagi pacaran sama Kimi. Terus Marwan sering bertengkar sama Kimi gara-garanya Marwan gak pernah telfon, sms juga gak pernah, pulsa di hapenya habis. Akhirnya mereka...end.
Selanjutnya Marwan move on dan akhirnya menemukan dambaan hati lainnya. Dia jatuh cinta pada Mawar pada pandangan pertama saat dia gak sengaja mengintip celana dalam Mawar motif rumput laut.
Marwan mulai pedekate dengan Mawar, tapi sayang sekali Mawar lagi pacaran sama Jono(sebelum jadian sama Joko). Tapi gimana lagi, kalian tau sendiri, Jono mendua dengan Joko. Mereka sering hang out bareng, dan mereka kalo pacaran biasanya ditempat-tempat romantis. Tempat yang sering mereka kunjungin adalah kuburan cina.
Mawar patah hati. Marwan galau.Kemudian keesokan harinya...
Marwan minta bantuan ke temen-temennya gimana caranya bisa jadian sama Mawar.Dan temen-temennya ngasih saran ke Marwan untuk merubah dirinya dulu karena Marwan boleh dibilang cowok yang lugu *lemu dan gundek*
Marwan minum susu hailo sambil kalo pagi siang malam joget shufflin. Setelah itu dia gak lupa minum obat-obatan lainnya, sering banget Marwan minum kalpanax biar katanya bisa nurunin berat badan. Alhasil bukan berat badan yang berturun, Marwan memelihara ternak panu dan kadas disekujur tubuhnya. #TRAGIS
Beberapa bulan kemudian, Marwan udah bisa dikatakan layak sebagai pria normal bermodal untuk menjalani proses pedekate pada Mawar. Yak, pendekatan pertama dimulai.
Marwan menuliskan puisi untuk Mawar, dan ini dia cuplikan puisinya Marwan untuk Mawar.

Oh, mawarku...
Durimu menusuk-nusuk hatiku...
Wangimu memaksaku untuk mencintaimu...
Tapi kenapa bulu ketemu bau sekali?
Mawar...berapa bulan sekali bulu ketekmu dicukur kalo boleh tau?
Oooh...mawar...oooh...
Mawar...oooh...mawar...
Maafin puisiku barusan mawar, puisiku barusan habis dibajak sama temenku, sorry yaa... (-_-)v piece!

Setelah membacanya, Mawar langsung galau. Dia masih mencintai mantannya, Jono. Tapi mau gak mau dia harus move on, Jono mendua dibelakangnya dengan Joko. Dia harus melupakan Jono secepatnya. Secepatnya. Secepatnya. Ya, secepatnya.
Marwan ngajak ketemuan di suatu tempat, dipinggir empang tempat kecebong-kecebong sedang asyik berenang berduaan dengan pasangan mereka masing-masing. Alasan Marwan memilih tempat ini biar serasi sama para kecebong yang lagi asyik kencun, sapa tau habis ini dia berhasil mengencani Mawar.
Ditunggu-tunggu, akhirnya bau ketek Mawar tercium juga dan itu artinya Mawar udah dateng ke tekape. 
Marwan : "Hai, Mawar!"
Mawar : "Hai, Marwan!"
Marwan : "Eh, ada apa sih sama langit diatas? Keliatannya bolong gitu,"
Mawar : "Emang kenapa, wan?"
Marwan : "Habisnya kok ada bidadari jatuh dan ada didepanku sekarang..."
Mawar : "Ih, marwan bisa ajjaah..." *pukulmanja*
Marwan : "Mawar bisa liat pemandangan sawah disana gak? Indah 'kan?"
Mawar : "Iya, indah banget"
Marwan : "Sama deh kalo gitu, seindah paras wajahmu war..."
Mawar : "Marwan, panda apa yang paling imut?"
Marwan : "Apa ya..." *mikir*
Mawar : "Pandangin mata kamu..."
Marwan : "Mawar, judi apa yang halal?"
Mawar : "Judi-ka penyanyi itu ya?"
Marwan : "Salah, tapi judian sama kamu..."
Mawar : "Beneran nih?"
Marwan : "Jadi, mau nggak jadi Mawar dihatiku?"
Mawar : "Mmmaau..." 
Lalu sangking senengnya mereka dorong-dorongan. Kemudian Marwan kesandung akibat dorongan terlalu keras dari Mawar menyebabkannya berenang bahagia di empang.
Tapi sepulang hari pertama ngedate ditempat yang romantis, sangking romantisnya Marwan ngaterin Mawar sampek basah kuyup. Ayah Mawar nggak terima Mawar dianterin sama Marwan yang dikiranya adalah tukang bersihin kencut keliling. Kronologinya, Ayah Mawar enak-enak memotong rumput tiba-tiba mencium bau busuk dan setelah memeriksa beliau melihat Mawar dan Marwan bergandengan tangan habis turun dari becak. (Baunya lebih tajam ketimbang bau bulu ketek anakku) batinnya menelaah.
Amwar (ayah mawar) : "Mawar! Cepet masuk!"
Marwan : "Om, maafin saya. Saya berjan..."
Amwar : Jangan beri janji aja! Tapi bukti, makanya dong pakek Tje Fuk!"
Marwan : "Om, tap-tapi..."
Amwar : "Nggak usah tapi-tapiaan!! Sekarang juga pulang ke planetmu, jangan pernah kembali sebelum mendapatkan seribu Bunga Anggrek ke sini!"
Marwan : *bisik-bisik* "Salah pak, yang bener Bunga Mawar. Bapak lupa naskahnya ya? Nanti dimarahin lho sama sutradaranya"
Amwar : *bisik-bisik juga* "Iya, ulang lagi ya wan?"
Take one!
Amwar : Nggak usah tapi-tapian!! Sekarang juga pulang ambilin duit..eh, salah, maaf...
Take two!
Amwar : Nggak usah tapi-tapian!! Sekarang juga gak usah pulang..eh, salah lagi...
Take three!
Amwar : Nggak usah tap..tap..aduh, lupa skenarionya deh
Take four!
Amwar : Nggak us...
Marwan : "STOP! Nggak usah ngelarang saya bilang tapi-tapian. Sekarang juga saya akan pulang dan akan kembali setelah mendapatkan seribu bunga mawar!"
Sekian dari episode kali ini, besok-besok nyambung yaa...

You May Also Like

0 comments