Males pangkal Jerawatan

by - January 14, 2012

Hai, salam kriuk-kriuk.
Gimana? Udah nemuin belahan jiwa baru? Yang udah nemu, selamet deh. Yang belum, nggak usah nangis nasib kalian sama kayak aku kok. Hiks...hiks..hiks...punya tisu? Nih, idungku lagi panen garam cair. Bukannya nemun belahan jiwa, aku malah nemuin belahan celana dalam yang udah hilang beberapa bulan yang lalu.
Aku cuma mau cerita sama yang lagi jomblo, yang udah punya pacar geser pantat gih sana. Kasian yang jomblo nggak kebagian tempat, yang jomblo...ayo sini sini! Nih, aku bersihin tempat duduknya, aku tipuk-tipuk ngusir debunya. Hehe...nggak usah sungkan-sungkan ada toples wafer coklat itu silahkan dibuka isinya
krupuk mlinjo.
Oke, kembali ke mana tadi...kembali ke sini.
Apa kendala kalian belum punya pacar sampek sekarang? Bahasa lembutnya, apa yang bikin kalian sampek nggak LAKU?? Aku tau aku tau, pasti wajah kalian dibawah KKM ya? Ahahahaha...akhirnya aku punya teman. Mana yang jerawatan coba angkat tangan...ooow...satu-dua-lima-wah..yang jerawatan cuma ada satu!
Dan yang angkat tangan cuma aku doang?
Ya deh,
nggak apa-apa. Aku ngaku kalo wajahku ini yang dulunya lembut seperti gurun pasir tiba-tiba ada gunungnya dan sekarang malah jadi pegunungan. Udah banyak cara, tapi aku nggak pernah menyerah karena satupun cara itu belum pernah aku coba. Aku udah berusaha menghindari makan kacang bawang, tiap pagi aku cuma makan roti selai kacang. Aku depresi bahkan frustasi menghadapi maraknya demam jerawat di mukaku ini. Sampek-sampek aku bikin puisi untuk jerawatku ini.
Jerawat oh jerawat...
Memang bentukmu nggak mirip kawat
Tapi kenapa kamu lebih buruk dari besi berkarat?
Dipencet satu tumbuh empat
Bikin wajahku semakin sekarat
Dan juga bikin mentalku ngadat
Aku udah nggak kuat
Kenapa jerawat begitu jahat
Aku benci kamu
panuuuuuat!!

Aku nggak laku bukan karena jerawat, tapi karena mukaku yang hancur ini nggak pernah aku rawat. Penampilanku juga udah kayak surti yang dipecat sama pak prabu. Aku pengen berubah kayak penampilannya AKBP-48. Lagi-lagi itu cuma mimpi...
cuma mimpi.
Yang bisa aku lakukan hanya mensyukuri apa yang ada. Jerawat bukan penghalang, bukan rintangan tapi jerawat adalah pengalang dan rintangan. Bingung? Jangan bingung, entar lupa jalan pulang. Eh, udah ah ya, pr ku buanya banget.
Udahan dulu ceritanya, aku mau tidur dulu. Bye...

You May Also Like

0 comments