Liburan di rumah Nenek !!

by - December 11, 2011

Aiiioo..aiiooo..cemuanyaaa....
Lama gak ketemu ya? Kangen nih, huakakakk...


Gimana kabar kalian? Baik-baik aja 'kan? Nggak tanya kabarku? Kabarku terlalu baik, terlalu sehat dan terlalu bersemangat. Kenapa ya? Yaa, karena terlalu sehat, sampek berat badanku nambah dan lemak menumpuk di bagian pipiku. Pipiku siap digoreng deh, kayak bakso jumbo yang biasanya dijual di pinggir pantai.


Biasanya nih, kalian kalo liburan itu perginya kemana? Yaa, biasanya kalo yang dompetnya tebel pastinya liburan ke Mall, terus ke luar kota dan tempat asyik lainnya yang merogoh kocek nggak sedikit. Huehee
Nah, yang dompetnya tipis gimana? Yang dompetnya tipis, pastinya nyari tempat yang irit. Bukan irit tempat, tapi irit masalah administrasi tempat. Haha, biasanya kalo yang kayak gitu perginya ke pantai, ke rumah nenek, ke rumah kakek, ke rumah bude, ke rumah pakde, ke rumah tante, ke rumah om, ke rumah temen dan yang paling tinggi ratingnya adalah main ke rumah pacar. Iya 'kan? Bener 'kan? Ngaku nggak?? Ngaku!! *sambil mengacungkan pisau belati


Dan berhubung aku sayang keluarga dan cinta sanak saudara, aku memutuskan untuk liburan ke rumah nenek. Namanya juga rumah nenek, nggak mungkin rumah nenek ada di kota-kota besar, tentunya rumah nenek itu ada di desa. Aku suka desa, karena view-nya tuh alami banget bokk...kanan kiri perjalanan warnanya hijau-hijau, lewat jembatan sungai yang mengerikan karena jembatannya terbuat dari bambu dan bawahnya nonton pemandangan pornoaksi gratis. Tapi aku kalo nonton begituan pilih-pilih, kalo yang mandi di sungai sejenis Marcell Darwin, beuh, aku yakin turun dari motor terus pasang mata dan siap merekam aksi itu. Tapi kalo yang berpornoaksi kikik-ninik-didik...aduh, sorry ya, aku kagak doyan. Huahaha~


Sampai di rumah nenek, nggak kayak kehidupan di rumah yang kerjaannya diem di depan lepi, nonton tipi dan tidur. Di rumah nenek, aku harus bantuin ngarit nyari makanan buat sapi. Bayangin cuy, ngarit di hutan. Banyak nyamuk hutan, tangan bentol-bentol, panas juga. Habis itu ngasih makan ke sapi-sapinya kakek, bau parfumku yang tadinya `internity woman` jadi bau `cow's parfum`. Penampilan udah kayak anak desa beneran, ndueeesoooo nemen... Tapi nggak apa-apa lah, emm..aku emang sengaja  berpakaian ndeso, biar nggak ada yang tau kalo aku anak-kota-yang-cantik-jelita-tak-tertandingi. Nah, kalo cowok-cowok desa antri didepan rumah nenek cuma pengen liat bidadari secantik aku gimana? Repot juga 'kan? 


Dan lagi, sensasi nyari pakis di hutan itu...bikin bau badan amis, wajah jadi jelek abis dan harus nahan buat kebelet pipis. Habisnya, di hutan nggak ada toilet, kalopun ada, aku nggak mau. Toilet hutan pastinya yang makek bukan manusia aja, 'kan ada monyet,ular dan hewan lainnya. Huh, mengerikan deh yang namanya hutan rimba itu. Pengalaman paling mengerikan, aku jalan sambil nyari pakis dihutan, nggak liat ada lubang didepan, alhasil jatuh. Dan saat jatuh, didepan mata pas, ada sarang laba-laba plus penghuninya lagi makan mangsanya. Andaikan laba-labanya cuma segede upil, aku nggak bakal teriak, tapi ini laba-labanya segede kepalan tangan yang bikin aku histeris. Huuwaaaaaaaaa!!! It makes me screaming out!!


Yang paling menakutkan dari pengalaman-menakutkan-lainnya, adalah mandi disungai. Bener-bener nggak terbiasa banget mandi ditempat yang terbuka. Biasanya aku mandi kalo udah mau malem, dan pastinya harus ditemani sodaraku cewek atau mamaku atau pokoknya yang berkelamin wanita. Pengalamannya lagi, disungai, waktu...maaf, be`ol. Tapi yang be`ol bukan aku, (bersyukur banget bukan aku). Sodaraku cewek pasti lagi begituan, dan dengan mata kepalaku sendiri, aku liat ada ular melenggak-lenggok di sungai mendekati sodaraku yang lagi menikmati sensasi pub. "U-u-ulllaaaaaaaaar!!!"
Dengan setengah telanjang, aku terbirit-birit dari sungai ke rumah nenek. Sangking takutnya, aku sampek lupa dengan nasib sodaraku tadi. Setelah menutupi setengah telanjangku, aku balik lagi ke sungai ngecheck apakah sodaraku masih selamat? Betapa kagetnya hidungku, melihat sodaraku malah berenang-renang ria di sungai. Katanya, ular yang tadi aku liat cuma numpang lewat aja. Nggak berbahaya. Ah, sialan tuh ular. Kalo menurutku, pasti ular itu punya niat jahat, andaikan aku nggak kabur. Pasti tuh snake udah ngeliat bodiku yang sama kayak AuraKasih dengan gratis. Hmph, nggak rugi kabur.


Walopun cuma 3 hari dirumah nenek, but it's so amaze. I've got unforgetablemoment. Meeting snake, spider, and monkey. Also feeding cow, butuh perjuangan dan nggak mudah tentunya. Dan yang terakhir, yang paling ditunggu-tunggu...adalah...foto-fotoan! Maklum yaa, orang kotaa...biasaa...menyalurkan bakat narsisnya kepada sodara-sodara didesa. Berhubung pemandangannya bagus, lumayan foto-fotoan di hutan dan sungai, bisa diupload di blog dan jadi pp di FB. Huahay!!
Nih foto-foto waktu di desa alias rumah nenek. Sakit perut! Sakit kepala! Sakit gigi! Encok!

You May Also Like

1 comments