Tentang Cinta

by - October 25, 2011


Tau nggak kenapa donat itu bolong?(kenapa?) Biar bisa ngintip mukamu yang cakep itu...
Hai, gimana kabar? Baik-baik aja ya, walopun cuacanya hari ini kayak padang pasir. Aku baik-baik aja kok, kalian nggak usah khawatir. (Piye to arek ki? Gak tekok)
Ternyata jadi jombloers itu, inspirasinya banyak banget yaa? Quotes bikinan ku sendiri aja udah hampir 7 lembar, kadang aku tweet di twitter. Ternyata banyak banget yang me-retweet quotes-ku, itu artinya kata-kataku udah berkenan bagi publik kan? Hoho~ Bangga dikit lah.
Selain quotes, juga menggombal dong. Nih, gombalanku sendiri. "Kalo aku keselek permen, bisa keluar. Tapi kalo keselek cintamu, kok nggak bisa keluar? Malah nyanthol di hati aku~" buktinya, banyak yg meretweet, bahkan @pepatahgombal juga meretweet. Ahay! :-D
Kalo ngomongin cinta, aku ngerasa ngomongin hal-hal yang ngawang. Tau ngawang? Kalo tau yawes, kalo ngga tau juga yawes. Tentang cinta, hmm...kadang nyata kadang juga boongan. Kadang pengalaman kadang juga cuman iseng permainan inspirasi.
Tapi biasanya, pengalaman cinta bisa membuat kita termotivasi untuk bersastra. Kok bisa? Ya bisa aja, nih aku jelasin yaa.
Awalnya...jatuh cinta sama pandangan pertama. Nah lho, kalo udah masa-masa kasmaran gini mulai nulis puisi-puisi untuk memuja dan memuji dia yang kamu suka. Saat menjalani...kalian lupa kalimat-kalimat yang pernah kamu tulis untuk dia yang slalu kamu puja. Akhirnya...setelah sakit hati karena perjalanan cintamu tak sejalan dengan yang kamu harapkan dulu. Kamu pintar mengarang puisi pengkhianatan cinta, luka hati yang tersakiti, kesetiaan yang dibayar dengan perselingkuhan dan kepercayaan yang di bayar dengan kemunafikan. Jadi, kesimpulannya...kalian pinter bersastra hanya pada awal yang indah saat pacaran dan akhir dari luka sakit hatimu. Nah, saat kamu pacaran... satupun kata nggak ada yang muncul dari kepalamu untuk dijadikan sebuah puisi cinta. Ahuuu~.~ Sadari itu, kalo nggak sadar, berarti artikel-ku ini patut di kasih jempol ke bawah.

Cinta...cinta...cinta...
Denger kata-kata itu kayaknya MMMUUUAAAAK banget gitu yaa? Keliatan bulshit banget, emang iya 'kan? Aku tau alasannya kenapa kelihatan muak.
Alasannya :
1. Kamu lagi jomblo, alias nggak punya pasangan. Bagi jombloers, mendengar kata `cinta` rasanya pengen muntah. Cinta bagi jombloers itu untuk siapa? Nggak ada kan?
2. Kamu baru aja putus dari pacarmu. Sebelumnya udah aku jelaskan di atas, kalo di akhir pacaran kisahnya pasti mengerikan. Kamu bakal beranggapan kalo puisi cinta di dunia itu palsu. Bulshitt.
Menurut pengalamanku, baru 2 alasan itu aja yang bisa aku nalarkan. Hehe...
Berbeda kalo kamu pacaran maupun kasmaran. Mendengar kata cinta, seakan dunia-dunia di penuhi bunga, bunga yang bermekaran sama dengan mekarnya hatimu karena setiap hari di beri pupuk cinta oleh kekasihmu. Hoho~

Oia, kalo kamu disuruh pilih, pilih yang mana?
1. Pacarmu pergi untuk selamanya, meninggalkan cintamu.
2. Pacarmu berpaling pada orang lain, meninggalkan cintamu.
Apa alasannya? Coment dong di sini~
Kalo aku, aku memilih yang nomor satu. Apa alasannya? Soalnya kekasih yang pergi untuk selamanya, pergi selamanya membawa cinta kita yang akan abadi baginya dan satu-satunya yang ia bawa hanya cintamu. Nggak ada yang lain. Walopun kekasihmu pergi dan tak akan kembali, setidaknya kamu bahagia, karena di hati kekasihmu hanya ada satu cinta, cintamu.
Sedangkan yang nomor dua, bbeuh, ini nih yang bikin orang gantung diri. Nyesek banget rasanya, cinta kita diduakan, ditigakan, bahkan ditujuhkan. Cintaku berkhianat...cintaku berkhianat...(kayak lagunya Sebutir Debu-Rumor)
Yang aku jelasin di atas, itu semua berdasarkan pengalaman looh. Pengalamanku sendiri, Si Pengembara Cinta. *dieng dieng!
Sekian dulu yah, cuap-cuapnya. Hidup single! Jangan ngenes kalo jadi jomblo, tetep bahagia. Bersyukur karena jomblo itu anegrah. Haha :D
Bye bye~

You May Also Like

0 comments