5...4...3...2...1...Endiiing!!!!!!

by - September 20, 2011

Hai!
Aku lagi nggak enak hari ini. Nggak enak badan, nggak enak batin, dan nggak enak hati. Tapi nggak tahu kenapa, makanan mama hari ini rasanya enak [?]. Mulai dari kemarin malem rasanya nggak enak banget.
Tau nggak? Hari ini hatiku patah lo? Emn, maksudku, aku..ya...nggak punya Panda lagi. Haha :D (berusaha untuk ceria)
Di mulai darimana ya ceritanya?
Anu deh, mulai dari ini aja.
Aku tadi 'kan latihan bareng sama Luckids Crew (Mas Ardhy, Khafid, Antok). Hari ini kita latihan sama-sama nggak punya mud yang bagus, SEMUA punya sindrom cinta yang jelek. Termasuk aku.
Panda(untuk yang terakhir di postingku ini aku manggil dia dengan sebutan itu) deketin aku, terus tanya-tanya kenapa aku masih ngambek. Yaa, berhubung aku orangnya oneng. Mau ngomong aja susaaaah banget rasanya. Kata-kata yang semalem aku rancang lagi kejebak macet di Maron. Huh!
"Kenapa ngambek? Masalah aku nggak sms akhir-akhir ini ta?" Tanyanya.
"Kemana aja sampek nggak sempet sms?"
"Aku banyak tugas, terus kemarin ketiduran...bla-bla-bla..."
Aku cuma bisa diem. Mulutku udah di bungkam sama alasannya. Tapi berhubung hati masih merongkol juga. Aku masih kesel sama dia.
"Apalagi? Ngomong, biar di sms nggak ngambek-ngambek lagi"
Aku gleca-glece, dalam hati pengen ngomong tapi bibir ragu buat mengungkapkan. Sejujurnya, aku pengen menggertak dia secara langsung. Sesuai kata Shie semalem. Lagian aku selalu menggertak atau mengancam dia mau putus lewat sms aja, sekarang mungkin saatnya secara langsung.
"Aku capek ngomongin samean terus, samean nggak pernah berubah. Dari awaaaaaal sampek sekarang tetep aja sama. Percuma 'kan aku ngomong terus?" cerocosku basi, bener-bener basi, tapi tetap selajur menuju klimaks.
"Terus mau Bunda gimana?"
Yeah! Show time! Dari hati bergerak ke bibir, saatnya menggertak!!
"Kalo samean nggak bisa berubah, putus aja gimana?" Yayay! Berhasil nggak yaa?
"Yaudah...kalo itu emang maunya samean. Aku `siap mundur`..."
DEGH! Huh? Dia ngomong apa barusan???
Aku masih diem, mencerna kata-katanya.
"Tapi kalo kita putus, jangan sampek ke bawa di crew ya? Jangan ngambek-ngambekan lagi..."
"Kembali berteman seperti dulu!" seruku yang dijalankan otak, bukan hati.
"Bener? Deal? Bener? Deal?" dia terus mengucapkan kata-kata itu.
Aku bingung, pasti kalo aku mengucapkan satu kata suaraku parau. Aku cuma bisa manggut-manggut sambil tersenyum.
"Haha...kok malah senyum-senyum?" candanya, mencairkan suasana.
Goblok! Dodol kamu~!!!! Nggak bisa ya, bedain senyuman paksa dengan senyuman manisku(hoeks!). Aku dalam posisi bingung-mau-ngapain. Yang bisa aku lakuin adalah menahan cairan yang mau keluar di mata. Nggak kuat, aku keluar ruangan dan mau numpang ke kamar mandi. Tapi sungkan sama yang punya rumah, gagal deh. Aku balik lagi ke ruangan, di pojok sama mas ardy utek-utek laptop. Mengalihkan perhatian.
Dan untungnya, beberapa menit kemudian Panda sama Kapet pamit mau keluar. Setelah mereka keluar, nggak tahan, dan bener-bener maluin. Mas ardy sampek matiin lagunya dan bingung kenapa aku nangis di tempat. Kalo inget, bener-bener MEMALUKAN. Hih!
Aku cerita semua, semuanya. Dari awal sampek akhir. Mas Ardy manggut-manggut ngerti, dan langsung nyetel lagu `say goodbye` punyanya Chris Brown. Dodooool!!!! Udah tau lagi patah hati, kenapa di setelin lagu gituan. Ffieeuh -,-"
"Mas, aku pulang dulu yaa? Aku pengen sendiri, kasih alasan terserah kalo ada yang tanya kenapa aku pulang."
Aku pulang dari sana...
Baru sampai rumah, ada satu pesan masuk. Setelah basa sms itu...aaa...baru pertama kali rasanya di putus cowok. Begini ya rasanya? Kecewanya kok nggigit banget rasanyaa?
Perjuanganku, sejak awal suka sama Panda. Selama menjalankan hubungan, selalu menekan rasa cemburu, mengalah, dan sabar menunggu dia berubah. Dan apa? Hasilnya? Bermodal kata maaf dan terimakasih untuk semuanya, di akhir sms-nya gitu.

Kata serly, "Tuh kan, aku bilang juga apa? Dari awal tuh dia nggak pernah serius sama kamu. Buktinya aja, gampang banget dia putusin kamu? Udah, lupain aja. Cowok nggak cuma satu. Inget ya, dia NGGAK PERNAH SAYANG SAMA KAMU. Percuma banget mempertahankan hubungan kamu, kamu sih goblok udah dibilangin brapa kali masih aja ngeyel..."
Aku cuma bisa diem dengerin serly nyerocos. Hey, aku nggak yakin dengan perkataan serly. Selama ini Panda nggak sayang sama aku? Apa iya? Hooh, jangan ya, semoga anggapan itu nggak bener. Memang, cowok nggak cuma satu. Cowo itu buanyaaak banget. Aku pasti dan bisa mendapatkan cowok lebih dari 5 sekaligus yang lebih baik dari Panda. Tapi yang seperti Panda, ya cuma satu di dunia ini. Nggak ada yang bisa menyamakan, yang ada menggantikan.
Padahal, dari awal, aku berharap dan yakiiiin banget bisa awet. Panda segalanya, forever love...oh...tragisnyaaaaaa!!! :'(
Sudah sudah, jadikan ini pelajaran. Eh eh, sekornya 3-2 dong? Maksudnya, aku disakitin 3 kali dan 2 kali menyakiti? Aku pernah nyakitin hati cowok, Tepa dan Bi. Terus di sakitin sama 3 cowok, Triplek, Andri dan yang sekarang.
Wah, harus balan dendam nih, biar skornya sama 3-3. Haha :D
Ayo Lidya, semangka! Namanya juga monyet, cintanya juga monyet, yang bercinta-cinta juga monyet. Haha :D
Terimakasih untuk semuanya...Semuanya berarti, tapi sayangnya berakhir dengan luka dan kecewa...
Bye bye~

You May Also Like

0 comments