Nova, Adikku Sekaligus Renkarnasiku! [EDISI KELUARGA]

by - August 17, 2011





Novasya Suandi, lahir di Rumah Sakit Umum Daerah Genteng tanggal 7 Novermber 2007. Kelaminnya cewek, umurnya sekarang masih 4 tahun jalan. Walopun punya jabatan adik tiri, tapi aku sayaaang banget sama dia. Kadang dia menjelma tuyul-si-pengganggu-belajar.



Panggil aja namanya Nova. Nakalnya ampun dah, nggak ketulungan. Setahuku, aku nggak pernah ngajarin Nova untuk meninju, menjungkrakne atau menjambak teman sebayanya. Rekornya lagi nih, Nova pernah bikin nangis orang yang diatas umurnya. Korbannya adalah anak-anak dari tetanggaku, ada Dayu (10 tahun) tangannya pernah di giti sampek warna merah campur biru gitu. Jessica (7thn), rambutnya mbrodhol gara-gara di tarik sama Nova. Keke (6tahun), pernah nangis setengah hari nggak slesai-slesai karena kepala boneka barbienya di putungin sama kucril itu. Agil (4,5 tahun), dia teman sebayanya Nova, bolak-balik dia jadi korban kekerasan adikku. Mulai dari nyongsor nyiump tanah di dorong sama Nova juga tangannya keseleo gara-gara di bikin kuda-kudaan sama tuyul-ku itu. Banyak sih korban lainnya, nggak terhitung. Aku aja, kakaknya, tiada hari tanpa kesebalan pada adikku itu.


Mulai dari ganggu belajar, apapun barang yang ada di kamar pasti di ambil. Bahkan pernah nih ya, diary-ku, di bawa main ke luar rumah sampek pulang-pulang Nova bawa sampulnya aja. Nah, isinya kemana? Ternyata isinya udah masuk ke tas-tas mainan anak-anak krunyil itu. Sialnya lagi, isinya juga udah di baca sama ibuk-ibuk. Tau akibatnya? Si ibuk-ibuk kuker itu laporan ke mamiku, dan hasilnya mamiku marah-marah karena pikirnya aku sekolah isinya cowoookk...aja. Padahal kan...iya sih, tapi nggak se-yang-di-pikiran-mama? Dan lagi, aku harus menghela nafas, itu semua dalangnya siapa lagi kalo bukan NOVA.

Yang bikin aku geram, paling benci kalo udah liat Nova nangis. Beuh, bukannya aku kasian. Tapi aku nggak suka liat mukanya Nova nangis, habis jelek banget sih. Kalo nangis, mukanya kalo alien gitu. Sejak itu, aku ilfil liat orang nangis. Ternyata orang nangis itu jelek. Dan sejak itu juga, aku latihan di depan kaca, gimana caranya nangis-ku itu nggak jelek-jelek amat. Ternyata walopun di sok imutin kalo nangis, wajahku tetep aja, JELEK. Sabar ya Lidya...

Yang paling miris nih, aku sering ngerasa ada perbedaan antara aku sama Nova. Mama sayangnya berat sebelah sih, kadang aku sedih sendiri. Tapi aku coba pikir dewasa, toh Nova umurnya masih dikatakan balita. Jelas membutuhkan perhatian dan pengawasan. Beda dengan aku yang kayaknya cuma butuh pengawasan aja. Aku 'kan udah dewasa? Nyimpulin sendiri sih, dari umur bisa dikatakan dewasa, tinggal mempraktekannya aja.



Apapun bentuk, sifat, tingkah-laku adikku, Nova itu. Aku tetep sayang sama dia. Aku juga sering melakukan kekerasan sama dia, kalo lagi marah sih. Tinggal pukul pantatnya aja sampek bunyi "ceplas!" pasti dia langsung nangis dan nggak akan mengulangi kesalahannya itu. Kelemahannya memang di pantat, nggak tahu kenapa. Haha :D

Hemmn...yang bikin sakit hati juga, katanya Nova lebih cantik loh daripada aku? Katanya lagi, Nova imut dan cantik. Kalo aku? Ya, udah bisa di tebak jawabannya apa. Sabar aja, untung umur kita jauh banget antaranya. Dia 4 tahun, dan aku 16 tahun. Jadi aku nggak usah takut kalo pacarku naksir adikku, jelas aja nggak mungkin kan? Secantik apapun Nova, sarap-pedophil mungkin kalo pacarku sampek naksir ucril itu.
Kalo bisa di bilang, Nova itu renkarnasiku loh? Dulu, aku kecilnya juga nakal banget kayak Nova. bedanya, Nova itu nggak lola binti lemot kayak aku. Kalo di suruh beli saos. pulangnya pasti bawa saos. Nggak kayak aku, disuruh beli cabe pulangnya bawa kacang panjang. Haha :D





Banyak kemiripan diantara aku sama Nova. Sama-sama punya tanda lahir di bagian pantat, dan punggung. Suka sama es krim, nggak suka sama sayuran. Juga sama-sama nggak suka bakso. Bangganya, Nova itu nggak penakut kayak aku dulu. Cewek-cowok, tua-muda, dia anggep sama. Bahkan Nova sering membela temannya yang lagi berantem. Nova juga pernah di tonjok sama temen cowoknya, bukannya nangis, Nova malah gigit balik tangan yang udah nonjok dia barusan. Giliran yang digigit nangis, eh, dia malah ikutan nangis.Ckckck, kecil-kecil udah pinter banget cari kedok biar nggak jadi tersangka utama. Yang di takutin cuma satu, kegelapan. Nggak tahu kenapa sih, kelemahannya dia disana. Jadi, pas dia nakal ato nggak bisa dibilangin. Tinggal ngowong "Awas blakangmu ada pocong!!!!", "Huwaaaa~ Mama mbak didia nakaaal!!"  Aku sama Nova juga pencinta boneka. Kalo dihitung, bonekanya Nova sama punyaku banyakan punyanya Nova. Bonekaku besar-besar, kalo punya Nova kecil-kecil, hehe...

Yaudah, itu aja yang bisa aku sampein tentang adikku yang munyil itu. Sekian, Daddaaa cemuuaaaa !! 










You May Also Like

3 comments

  1. gabung komunitas para bloger disini yuk

    http://www.facebook.com/groups/206485576074816/

    ReplyDelete
  2. Keren2 ceritanya...Wuah memang adikmu tu nakal ya...

    ReplyDelete
  3. Haha, iyaaa
    Semoga kamu kalo punya anak/adik, jangan kayak adikku yaa? Haha :D

    ReplyDelete