Cerita Tentang Pacar Pertama

by - March 20, 2011


Source: quotefancy.com
Hello there! How was your day?

Meskipun terpaan kesibukan menghadapi UTS dan tugas yang mulai membukit, hal itu gak bisa menghalangi kisah kasih putih abu-abu di sekolah. Banyak banget problem yang terjadi gaes. Mulai dari teman, konflik sama pacar, guru, sampai orang tua yang udah mulai posesif. Semuanya gontok-gontokan di waktu yang sama. Sebagai siswa baru, sudah waktunya untuk bertanggung jawab mengatasi masalahnya sendiri, belajar mandiri mulai dari sekarang, ya 'kan?

Disini aku mau cerita tentang pacar pertama nih. Sebut saja namanya Potter. Kita kenal karena kita dari alumni SMP yang sama. Tapi, SMA kita berbeda, meskipun begitu tetep aja sekolah kita di kota yang sama, dekat lah ya. Kenapa aku bisa jadian sama dia? Dulu, dia punya pacar namanya Badai. Terus mereka berdua kalo ada apa-apa itu curhatnya ke aku. Jadi aku sudah tau pasti alur dan plot cerita hubungan mereka yang berlika-liku bagaikan tairan ular kobra. Si Badai itu masih belum bisa move on dari mantannya sebelum Potter. Aku sih kasiah sama Potter cuma sebagai pelipur lara. Dengan keputusan yang berat, akhirnya mereka berdua memilih untuk berpisah. Usai putus, giliran aku yang jadi pelipur laranya Potter --" Seiring berjalannya waktu, nggak usah ditebak lagi, we're lover. Aaciatciatciaat~

Berhubung dia pacar pertama dan kita masih muda, jadi cara berkomunikasi cuma via hape aja. Kita nih LDR, tapi skala kecil, alias sekota tapi beda sekolah. Anehnya, kita jarang ketemu. Jarang ketemu tapi sms lancar terus. Jadi tiap hari rasanya udah kayak pacaran sama hape. Pengen sih diajak kencan kemana gitu, tapi nggak pernah keturutan. Apalagi dia anak kosan, jadi tiap weekend yang seharusnya kita manfaatkan buat makan es krim bareng malah ditinggal pulang kampung sama dia. Hiks sedih banget.

Dia kalo ke temennya nggak pernah jaim. Tapi giliran kita berduan aja, ngomong aja pelit banget. Beda pas jadi temen kayak dulu, dia tipe cowok yang banyak topik dan humoris--salah satu alasan jatuh hati kepadanya. Eeak. Tapi sekarang, kalo ngobrol seolah gak lebih dari reporter lagi wawancara narasumbernya. 

"Gimana sekolahnya?" 
"Asyik nggak sekolahnya?" 
"Temenan sama siapa aja disana?"

Tapi yang aku banggain dari dia, dia bisa main gitar dan suaranya lumayan. Sedihnya, dia terlalu malu buat nyanyiin satu lagu di depanku. Maunya cuma pas di telepon aja. Yah, minus deh romantisnya.


Alasan kenapa aku mutusin dia, karena... duh jadi malu, karena ada cowok lain. Maklum lah ya, kan masih ala ala cinta monyet gitu. Don't get me wrong lho ya. Temenku Shierly, dia jodohin aku sama temen sekelasnya dan... jadianlah aku sama sebut aja namanya si Ben. Sama kayak Potter, dia pendiam. Heran deh, kenapa cowok yang aku kenal pendiem dan hemat bicara ya? Jadi kikuk kalo ketemuan langsung.

Karena udah deket sama si Ben, faktor satu sekolah juga sih. Jadinya ya kita sering ketemu kalo istirahat. Daripada nyakitin perasaannya Potter dan dicap cewek selingkuh, alangkah baiknya jika mutusin dia dengan alasan yang konyol: Gak dibolehin pacaran sama ortu (tapi beberapa hari kemudian jadian sama Ben, sama aja boong, lol). Aku sih gak tega, ngerasa cewek paling jahat sedunia. Dulu aku yang bisa bangkitin dia dari sakit hati, sekarang? Justru aku yang jatuhin dia lagi. Seandainya aku masuk jadi salah satu wanita yang dia benci, ya okelah, I deserved it kok.


Sekian dari cerita pacaran pertamaku. See? Sama sekali gak menarik untuk di baca 'kan? Haha.

You May Also Like

3 comments

  1. awas jangan maen api. kelinci yg dihadapanmu skrg bukan keinci smbarangan . smakin kamu jatuh dan terbelenggu kdalam kata" manisnya . smakin sulit pula kamu melupakannya suatu saat nanti .

    ReplyDelete
  2. hhahaha...
    ada" aj km dhek...
    paling enak gak usah pacaran kyk aq. dket am syapa aj gk ada yang cemburu. bebas! mw nyetir motor ato mobil pkek ngbut ato pelan gk ad yg ngambek! paling" yang ngambek cma ortu ajj... :D

    ReplyDelete
  3. @Hye Chan ; Haha! Iya... aku harus memiliki tameng antigombal-rayuangeje. Doakan temanmu ini agar bisa menghadapi buaya berbulu kelinci anggora...

    @Kak Adam ; Iya, Kak! Kalo ngebut nanti benjut(ganyambung...) Enaknya punya pacar, ada yg bisa di kangenin. Daripada ngomplong sendiri nanti kesurupan. Haha~ :-D

    ReplyDelete